Sunday, February 10, 2013

Cerita Angpao Kelas 3 SD


Happy Lunar New Year, everyone! Semoga mendapat banyak angpao dan banyak berkat di tahun ular air 2013 ini yeehaa!

Pas tadi pagi nerima angpao dari bokap nyokap, gue keinget salah satu cerita gue pas masih kelas 3 SD yang ada sangkut pautnya sama angpao.

Waktu itu hari masuk pertama setelah libur sincia. Jam pelajaran pertama, jadwal pelajarannya Bu Silvy. Dia nanya, "hayooo siapa aja yang kemaren dapet angpaoo??" dengan nada pengen tau banget ato pengen tau aja. Langsung lah anak-anak keturunan Tionghoa yang polos angkat tangan dengan bangganya, beberapa sampe gak tahan buat gk berdiri gitu. Eh trus dengan gak sopannya, Bu Silvy nanya, "tangannya jangan turun yaaa, sekarang sebutin kemaren dapet angpao berapa. Ayo satu-satu sebutin dari sini!" sambil nunjuk meja paling ujung kiri.

"Tiga ratus ribu!"
"Seratus lima puluh ribu!"
Ini yang normal. Ada juga yang keluarganya entah emang tajir ato iik sama om nya banyak. "Tujuh ratus ribu!" "Enam ratus ribu!" jawaban-jawaban dengan level menengah ini aja udah bikin ekspresi anak-anak sekelas kagum. Tapi ada satu anak yang lebih imba lagi, "Dua juta!" yang langsung disaut dengan OOOOHHHH satu kelas. Gila emang ya, bocah masi 8 taun uda dapet angpao setaun 2 juta. Gue rasa dia diusir dari rumah, suru bayar kos pake duit itu.

Sampe anak ini, gue lagi deg-degan banget karena gue cuma dapet sedikiiittt banget, lupa deh berapa. Gue gak tau kenapa gak kepikir buat ngomong yang sebenernya. Pas gue lagi mikir enaknya nyebut berapa, sampe ke giliran gue. Dan yang keluar dari mulut gue adalah, "delapan juta!" yang langsung gue sesali karena 8 juta itu aneh banget ya gak sih. Langsung sekelas OOOHHHH!!!! Dua juta udah gak ada artinya sekarang :_) Denger jawaban gue yang Paris Hilton, Bu Silvy langsung nanya, "Buset! Emang saudaramu ada berapa?" Gue spontan jawab, "delapan belas bu!" Trus mereka semua berdecak-decak kagum. Tauk dah gue kenapa demen bener ama angka delapan.

Setiap anak berikutnya, berapapun nominal yang disebutin, selalu disaut dengan "masih kalah ama Gaby."

Hari itu, SAMPE PULANG SEKOLAH GUE DIOMONGIN SEANGKATAN. "Delapan juta loh!" "Gila! Dapet sampe delapan juta!" "Aku bisa pake keliling dunia!" Terkenal gue langsung. Selama di sekolah hari itu gue udah gak nyaman banget, nyesel banget asal njeplak, malu sendiri. Gue bahkan berniat bikin ralat tau nggak, gue berpikir buat berdiri dari kursi trus bilang, "Oh maksudnya angpao taun ini aja? Saya tadi nyebutin semua angpao yang saya punya selama ini dari kecil." Kasian yak.

Sampe dirumah, gue langsung ambil kalkulator dari kamar nyokap gue. Gue itung 8,000,000 dibagi 18.  Gue takut banget ketauan boong, apalagi hasilnya koma-komaan gak genap. Goblok hahahahahahahaah!! Seharian sampe besoknya sekolah gue gak tenang, takut kalo Bu Silvy nanya "Gaby, kemarin saya sudah hitung. Delapan juta gak bisa dibagi 18 tuh," pake pandangan mata menuduh.

Untungnya sih gak ada sesama bocah yang goblok buat ngitung gituan dan nanyain gue.

Saturday, February 9, 2013

Happy Birthday Dad!

Iya hari ini bokap gue ulang taun yang ke (2013-1964 berapa sih) oh, 49! Gilee cepet banget udah mau 50. Taun ini ulang taun bokap rada spesial dikit soalnya dibeliin kue. Biasanya setiap taun bokap dibeliin kado; kacang kulit garuda sama kaos oblong beli di ITC. Itu udah jadi tradisi. Kemaren pas lagi makan padang ber4 sama nyokap dan adek-adek gue, gue sebut soal bokap besok ultah trus nyokap kaget. "Oiya ya! Belom beli kado!" yang disaut dengan "udahlah paling kadonya kacang garuda lagi". Akhirnya keputusan hari itu adalah cabcus ke AJ Bakery buat beliin bokap kue. Pilihan jatoh di rainbow cake yang lucu dan menarik, alasan utamanya sebenernya karena kita semua belom pernah makan rainbow cake.

Tadi siang nyokap kasi gue aba-aba, gaya ngomongnya serius bener uda kea film mission impossible. "Kamu jemput adek-adek sekolah ya, abis itu nanti kita surprisein bawain kue masuk ke kamar. Papa lagi nonton di kamar sekarang ini." Gue mah nurut-nurut aja. Jemput pake baju bagusan dikit siapa tau abis itu pergi makan (ternyata dugaan salah, saudara-saudara).

Sampe rumah, si Joan sama Leon langsung masuk kamar bokap trus ikutan nonton, sementara nyokap uda bingung di luar suru gue masuk duluan trus dia bawa kue di belakang gue. Big surprise gitu cyin maksudnya. Trus gue masuk kamar tapi bukannya nyokap ikutan masuk dia malah ketinggalan diluar sambil bisik-bisik kenceng "Udah belom Gab? Gab? Udah belom?" sambil pintunya terbuka lebar. Trus akhirnya dia masuk sendiri sambil nyanyi lagu happy birthday, tapi berhubung kita semua udah keburu ngeliatin heran jadi gak ada yang ngikut nyanyi.

"Happy birthdaaa.... *nyanyinya makin pelan* Ayo dong semuanya ikut nyanyi! *mulai nyanyi lagi* Happy birthdaaa.... *makin pelan lagi karena masi gak ada yang ikut nyanyi*"
Akhirnya bokap bilang "Ude langsung potong aje!" Saking gemesnya dia nungguin nyanyi happy birthday keburu sore.